Friday, August 18, 2017

Puisi Wiji Thukul di Hari Kemerdekaan


Wiji Thukul saat membaca puisi (foto: Wahyu Susilo)

Bangsa ini semakin menua. Rambutnya keriput, tubuhnya semakin renta. Isi perutnya hendak meronta-ronta keluar sebab tak tahan digerogoti cacing tanah. Usianya sudah 72 tahun semenjak Ir Sukarno, Presiden pertama republik Indonesia membacakan teks proklamasi di Jalan Pegangsaan Timur 56 Jakarta, 17 Agustus, 1945 lalu.

Orang-orang tengah memperingati hari kemerdekaan. Gegap gempita kegiatan digelar demi mengenang jasa para pendiri bangsa. Satu nama yang melekat dibenak saya iyalah Wiji Thukul, salah seorang aktivis orde baru yang hingga kini kematiannya masih menyisahkan misteri. Wiji tak hanya seorang aktivis. Ia adalah sastrawan yang menjadikan kata-kata jauh lebih perkasa dari butiran peluru.

Di era Presiden Suharto, Wiji menjadikan kata-kata lebih bertenaga. Puisi berjudul Kemerdekaan yang dibacanya beberapa tahun lalu itu adalah puisi singkat yang pernah menggedor kesewenangan rezim pada satu masa. Demi melawan penguasa, ia tak mengerahkan sekompi pasukan lalu bertempur hingga titik darah penghabisan. Ia cukup membacakan satu puisi dengan lantang.

Saya menghafal puisi itu sebab hanya terdiri dari satu baris. Wiji mengkritik situasi dimana kemerdekaan ibarat jauh panggang daripada api. Kemerdekaan hanyalah mitos nasionalisme yang diagungkan. Saat itu, ia diundang sebagai pengisi kegiatan di sebuah kampung di Solo dalam rangka perayaan hari kemerdekaan. Ia kemudian membaca satu puisi yang dibuatnya secara spontan spontan.

KEMERDEKAAN

Kemerdekaan adalah nasi dimakan jadi tai.

Wiji Thukul, Agustus 1982.

Puisi itu menjadi sejarah. Puisi itu menjadi satu dari sekian banyak syair perlawanan dari seorang aktivis bertubuh kerempeng yang hingga kini tak seorang pun tau dimana rimbanya itu.

Puisi itu nampak pendek dan sederhana, namun menjadikan Wiji sebagai tokoh pergerakan yang kata-katanya harus dibelenggu. Rumahnya didatangi intel-intel pemerintah, sementara dirinya menyebrangi laut Jawa dan terasing jauh di Pontianak, Kalimantan Barat.

Saya membaca beberapa penggalan informasi tentang Wiji Tukul terutama di banyak catatan dari resensi film “Istirahatlah kata-kata” yang tayang beberapa waktu lalu. Saya tak terlalu terkejut dengan puisi itu. Ia hidup di zaman reformasi. Zaman ketika rupa-rupa gerakan tengah diorganisir oleh kaum muda terutama mahasiswa demi menumbangkan satu rezim.

Ia hidup di zaman Budiman Sudjatmiko mendirikan Partai Rakyat Demokratik yang lalu menyebar serupa virus. Zaman ketika Amin Rais dengan berani menyatakan diri siap menggantikan Suharto sebagai presiden. Di zaman ini, pernyataan seperti itu adalah hal biasa. Siapa saja bisa berbicara secara terbuka tentang niat ingin menjadi presiden. Namun di era orde baru, pernyataan Amin Rais laksana guntur di telinga rezim.

Wiji semasa dengan Munir Said Thalib. Seorang pejuang HAM yang gigih dan paling menonjol di republik ini. Ia hidup di zaman Adiana Pitupulu mendirikan Forkot yang kelak menjadi basis perlawanan di Ibu Kota. Zaman ketika sejumlah mahasiswa Trisakti meninggal dunia dalam satu demonstrasi menuntut Suharto turun dari jabatannya.

Di masa ketika Wiji membaca puisi, keberanian adalah sesuatu yang tak mudah ditemukan. Tak banyak intelektual yang berani bersuara lantang layaknya Amin Rais dan Sri Bintang Pamungkas. Yang banyak justru lebih memilih bersembunyi dibalik ketiak rezim serta asik menjadi komprador orde baru. Boleh jadi yang harus dikenang dari tokoh ini adalah kata-katanya yang lantang dan menyengat jantung otoritarianisme.

Wiji memang tak mengenyam bangku pendidikan sekolah tinggi, namun kegemarannya membaca dan mengoleksi buku tokoh-tokoh perjuangan membuatnya tumbuh sebagai sosok yang sangat anti dengan kelaliman. Ia bukanlah tipe generasi yang tunduk patuh terhadap rezim penguasa. Ia ikut menyebarkan virus perlawanan yang lalu menjadi momentum bagi tokoh pergerakan lain untuk bersuara demi menyatakan sikap.

Di zaman ini, kita nyaris tak menemukan anak-anak muda yang gemar membuat puisi perlawanan. Tak banyak yang tampil dengan nuansa kritis. Tak banyak yang gelisah melihat bangsanya. Pemuda-pemuda kita lebih banyak berkerumun di media sosial, hiruk pikuk dengan berbagai kritik serta sikap nyinyir. Yah, mungkin inilah titik balik dalam sejarah kita. Inilah jalan panjang yang harus dilalui.

Saya mengamini puisi Wiji yang masih sangat relevan dengan kondisi kekinian. Peringatan hari kemerdekaan memang tak lebih dari seremoni 1x24 jam. Sisanya hanyalah banyolan-banyolan kotor yang harus segera disiram bersih-bersih. Semangat proklamasi tak lagi merujuk pada ideologi “sama rata sama rasa”, frasa yang pernah dipopulerkan oleh Mas Marco Kartodikromo. Kemerdekaan hanya bersemayam dikantong-kantong segelintir kelompok.

Ingin rasanya menulis banyak tentang penggalan puisi-puisi Wiji Thukul. Namun sejenak saya singgah di media sosial. Di situ ada berita tentang seorang pejabat yang telah ditetapkan sebagai tersangka kasus E-KTP senilai triliyunan rupiah namun masih sempat memimpin rapat di senayan.

Ah, saya tidak ingin berkomentar.

Mataram, 18 Agustus 2017

Saturday, August 12, 2017

Kutipan Pramoedya Ananta Toer


Pramoedya Ananta Toer

Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Dalam hidup kita, cuma satu yang kita punya, yaitu keberanian. Kalau tidak punya itu, lantas apa harga hidup kita ini?

Kalian boleh maju dalam pelajaran, mungkin mencapai deretan gelar kesarjanaan apa saja, tapi tanpa mencintai sastra, kalian tinggal hanya hewan yang pandai.

Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang-orang lain pandai.

Seorang terpelajar harus sudah berbuat adil sejak dalam pikiran apalagi dalam perbuatan.

Tahu kau mengapa aku sayangi kau lebih dari siapa pun? Karena kau menulis. Suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari. 

A mother knows what her child's gone through, even if she didn't see it herself.

Kehidupan ini seimbang, Tuan. Barangsiapa hanya memandang pada keceriaannya saja, dia orang gila. Barangsiapa memandang pada penderitaannya saja, dia sakit.

Menulis adalah sebuah keberanian.

Dan alangkah indah kehidupan tanpa merangkak-rangkak di hadapan orang lain.

Orang bilang ada kekuatan-kekuatan dahsyat yang tak terduga yang bisa timbul pada samudera, pada gunung berapi dan pada pribadi yang tahu benar akan tujuan hidupnya.

Cerita tentang kesenangan selalu tidak menarik. Itu bukan cerita tentang manusia dan kehidupannya , tapi tentang surga, dan jelas tidak terjadi di atas bumi kita ini.

Kalian pemuda, kalau kalian tidak punya keberanian, sama saja dengan ternak karena fungsi hidupnya hanya beternak diri.

Mataram, 13 Agustus 2017

Thursday, August 10, 2017

Segelas Kopi yang Menyatukan


Kopi Hitam

Selalu saja ada hal yang mengharukan dalam hidup. Hari ini, saya dihadiahi gelas tapperware oleh seseorang. Ia membawa satu gelas plastik berisi kopi lalu menyuruh saya meminumnya. Ia sangat paham kalau saya menyukai kopi.

Dipikirnya, dengan gelas plastik itu, saya bisa leluasa menikmati kopi kapan pun dan dimana pun sesuka hati. Gelas itu semacam tumblr yang dirancang khusus untuk mengisi minuman saat bepergian. Meski demikian, ia tetap menyarankan saya agar lebih kengutamakan air putih. “Kopi itu selingannya saja. Terlalu banyak minum kopi tidak baik untuk kesehatan.” Katanya.

Entah kenapa, dari dulu saya memang senang menikmati kopi. Saya suka menjajal seduhan kopi dari berbagai daerah. Pernah saya mencicipi kopi Aceh, Toraja, Sumbawa dan tak lupa kopi bideng khas Lombok yang banyak saya temukan di sini. Semuanya sama-sama menyajikan satu rasa yang khas dan nikmat.

Bagi saya, kopi itu bukan sekedar minuman penunda kantuk. Tapi lebih dari itu, kopi bisa menjadi penanda dan ikon kebudayaan. Di balik aroma kopi, terselip sebuah kisah, romansa, tragedi, ataupun sejarah tentang bagaimana manusia berusaha menyajikan sesuatu yang rasanya nikmat di lidah. Melalui pesona budaya, manusia menyebarkan rasa nikmat itu ke seantero bumi, bersintesa dengan lokalitas, lalu menjadi ikon globalisasi.

Kini, di hadapan saya tersaji segelas kopi. Saya membayangkan dirinya pergi ke tempat perbelanjaan umum lalu mencari-cari sesuatu hingga ia menemukan gelas plastik itu. Saya melihat cermin perhatian yang luar biasanya padanya. Gambaran tentang ibu saya seketika menyusup dibenak.

Ah, bahagia itu sederhana rupanya. Bahagia itu bisa dijumpai dimana saja. Kali ini, saya menemukannya dalam segelas kopi. Sambil sesekali tersenyum, saya lansung mereguknya.

Syurrruuppppp...syyrruupppppp!

Mataram, 10 Agustus 2017

Monday, July 31, 2017

Membaca Peluang Baru di Era Digital


Buku Creator. Inc

Jika dikelola dengan baik, pendapatan dari profesi ini bisa mencapai 50 juta per bulannya. Hal itu disampaikan Yoga Arizona, pemuda yang sukses menjalani profesi sebagai content creator. Ia populer di instagram dan youtube. Berawal dari sering ditolak tiap kali ikut kasting, ia akhirnya mulai membuat video sendiri.

Pria berkacamata yang akrab disapa Kuka itu memiliki 300 ribu lebih pengikut di instagram dan 21 ribu subscriber di youtube. Tak hanya itu, Yuga juga sering diundang menjadi bintang tamu dalam acara talk show televisi, serta aktif menjadi nara sumber di berbagai seminar.

Demi menggaet sejumlah followers, Yoga sering mengunggah video lucu-lucuan melalui akun dubsmash miliknya. Ia kerap menirukan gaya selebriti papan atas negeri seperti Syahrini, Cinta Laura, hingga Deddy Corbuzier. Walhasil, aksi kocak itu mengundang banyak respon dan gelak tawa. Mulailah ia dikenal sebagai content creator.

Yoga memperolah income yang tak sedikit dari aktivitasnya itu. Kini, setiap bulannya ada saja klien yang meminta dirinya untuk memasarkan produk di instagram. “Kadang dalam satu bulan produk iklan yang masuk banyak. Kadang cuma ada satu. Kadang juga ngak ada sama sekali. Bergantung ramai atau tidak. Jika sedang ramai, dalam sebulan aku bisa menghasilkan hampir 50 juta, tapi kalau lagi sepi, paling 10 juta”. Ungkapnya dalam satu wawancara.

***

Kisah tentang pemuda sukses ini saya temui saat membaca buku Creator. Inc, karya Arief Rahman, yang terbit beberapa waktu lalu. Buku ini membuka wawasan tentang perkembangan dunia baru, lahirnya banyak peluang usaha berkat kemajuan teknologi serta perubahan sosial yang sedang dan akan terjadi. Arief merangkum wawancara dengan sejumlah anak muda yang telah sukses membangun bisnis. Terlebih, mereka menjalankannya sesuai passion masing-masing.

Tesis utama yang diusung dalam buku ini adalah bagaiama perkembangan teknologi turut menggandeng sejumlah profesi baru yang menggiurkan. Blogger, animator, kreator konten, perencana keaungan, hingga menjadi seorang komika merupakan beberapa profesi baru yang banyak dijumpai di abad digital.

Argumentasi dalam buku ini sangat kuat dan bertabur banyak bukti. Wajar saja sebab buku ini diolah dari hasil riset. Saya juga membaca metode penelitiannya. Arief membangun tim peneliti, lalu mewawancarai ratusan narasumber, para kreator yang berhasil dalam karier. Semula ada 150 anak muda, kemudian mereka memilih sejumlah nama untuk dijadikan sampel yang refresentatif. Melalui proses yang panjang, buku ini lalu lahir dengan bahasa yang renyah sehingga memudahkan siapapun yang membacanya.

Hal lain yang saya temukan adalah bagaimana memaksimalkan sebuah hobi sebagai jalan setapak menuju dunia impian. Ada kiat-kiat enterpreneur skills yang dapat dipelajari dan diaplikasikan dalam membangun karier sebagai seorang kreator. Yang perlu diketahui adalah, membangun sebuah usaha, tak cukup hanya dengan mengandalkan keterampilan teknis yang bisa diperoleh saat bekerja di perusahaan profesional, tetapi juga membutuhkan keterampilan bisnis. Tak percaya?

Arief memberikan contoh. Dua perusahaan digital dunia sekelas Facebook dan Google pernah terjebak pada produk mereka sendiri. Kreator Facebook Mark Zuckerberg, awalnya hanya membuat aplikasi ini sebagai hiburan. Ketika tumbuh dengan jumlah pengguna yang banyak, Facebook tetap saja belum menghasilkan pendapatan yang memuaskan. Sebagai seorang programmer dari universitas sekelas Hardvard, Mark berpikir akan tetap mendapatkan penghasilan jika Facebook menjadi media sosial yang keren. Namun, ini tidak cukup untuk mempertahankan pertumbuhannya, bahkan sempat melambat.

Barulah ketika Sheryl Sandberg, mantan wakil presiden pemasaran Google, bergabung dalam tim, orientasi Facebook pun berubah. Sejumlah strategi disusun untuk fokus pada pendapatan iklan, dari sinilah salah satu media sosial terlaris ini mendapat banyak keuntungan. Sharyl sanggup menangkap visi dan misi teknologi yang diusung Mark dan mengubahnya menjadi laha  gembur yang sedemikian menguntungkan.

Google pun sama. Situs yang mulai beroperasi pada 1998 ini didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin, dua orang mahasiswa program ilmu komputer di Stanford. Sebagai ilmuan komputer, mereka adalah jagoan pembuat algoritma dan koding-kodingan, tetapi tidak memiliki pengetahuan bisnis yang cukup agar ide mereka bisa dipasarkan. Eric Schmidt adalah orang yang kemudian melengkapinya dengan pengetahuan bisnis yang mempuni. CEO Novell ini sangat berpengalaman dan mampu membawa Google dengan IPO senilai 1,67 US Dolar.

Keterampilan inilah yang dirangkum oleh buku ini dalam beberapa bagian. Pertama, merintis jalan dan tapaki. Di bagian awal terdapat empat bab yang berisi fondasi, pemahaman konsep dari profesi seorang kreator. Terutama bagi mereka yang ingin merencanakan karier, bahwa ada profesi-profesi baru yang menjanjikan dan relevan dengan passion yang kita miliki.

Kedua, tunjukan karyamu. Bagian ini berisi enam bab yang berfokus pada pembahasan bagaimana cara sebuah produk bisa diterima oleh pasar. Ketiga, dari kreator menjadi perusahaan. Bagian terakhir ini berisi empat bab yang menguraikan tahapan transformasi yang harus dijalani, dari yang awalnya kreator, hingga menjadi seorang pebisnis dalam sebuah unit usaha. Ada tahapan-tahapan kecil yang harus dilewati serta strategi khusus di setiap tahapan agar perusahaan tetap bertahan dan terus tumbuh.

***

Pada akhirnya, di tangan mereka yang pas, hobi itu ibarat ayam bertelur emas. Mereka yang tak akrab dengan keputusasaan, akan terus mengasah skill hingga kelak menjadi pepohonan rindang berbuah kesuksesan. Selama ketekukan dan kemauan untuk terus belajar masih ada, selama itu pula pintu peluang tetap lebar menganga.

Masih banyak yang beranggapan bahwa sejumlah profesi baru yang lahir karena kemajuan teknologi belum bisa menjadi sandaran hidup. Masih banyak orang tua yang mengkhawatirkan anak-anaknya tidak bisa sejahtera tanpa berstatus sebagai pegawai negeri, karyawan kantoran atau berbagai pekerjaan bergengsi peninggalan masa lalu.

Akan tetapi, seiring waktu berjalan, keadaan mulai berbalik. Siapa sangka, anak muda yang dulunya hanya menjual stiker untuk para penyelam, kini bisnisnya mengakar kuat dibidang penjualan t-shirt hingga luar negeri. Ada pula seseorang ilustrator muda yang karyanya turut tercatat dalam buku cerita dongeng karya oenulis dari Amerika Serikat.

Sesaat membaca buku ini mengingatkan saya pada kisah pendiri youtube. Chad Hurley, Steve Chen, dan Jawed Karim memiliki hobi mendokumentasikan sesuatu. Mereka kerap kesal karena selalu kesulitan meng-upload video di internet. Tak disangka, kekesalan itu berbuntut pada revolusi besar di dunia visual.

Yah, dunia memang bergerak dengan cepat. Seiring dengan kemajuan teknologi, generasi baru pun bermunculan. Dalam usia muda, mereka punya kecerdasan, kreatifitas, serta solidaritas yang sangat kuat. Mereka dengan cepat bisa membangun kolaborasi dan jejaring, kemudian bersama-sama mendorong terjadinya perubahan.

Jika dulu, jabatan layaknya anak tangga yang harus ditapaki secara bertahap, sekarang bak tebing yang luas, curam, dan penuh rintangan. Tidak ada rute khusus, kita bisa melompat dari satu pijakan ke pijakan lain dengan bebas. Yang terpenting adalah jangan berhenti mencoba.

Inilah zaman ketika generasi baru bebas menentukan karir dan membuat dunia bekerja untuk mereka. Mereka lahir sebagai antitesa dari generasi sebelumnya. Mereka membentuk gaya baru, passion baru, serta cara kerja baru. Generasi baru ini bergerak lincah, dan bermanuver cepat, memahami aturan main, serta akrab dengan teknologi. Mereka disebut Net Generations, selalu terkoneksi dengan internet.

Generasi ini mampu melakukan banyak hal secara bersamaan. Mereka pandai memanfaatkan peluang, lalu menciptakan solusi sendiri terhadap suatu persoalan. Generasi-generasi baru ini juga membenci sistem birokrasi dan struktur yang bertele-tele, mereka selalu berusaha mendobrak tatanan tanpa harus melanggar aturan yang ada.

Ah, mungkin generasi seperti inilah yang dimaksudkan Soekarno dulu. Generasi yang akan membuat bangsa kita berlari cepat.

Mataram, 01 Agustus 2017

Sunday, July 30, 2017

Berakhir Pekan di Tanjung Aan


Pantai Tanjung Aan Lombok

Seorang sahabat mengajak saya berkunjung ke tempat wisata pantai Tanjung Aan di Lombok Tengah. Ia adalah seorang dosen di salah satu lembaga pendidikan di Mataram. Ia hendak mengisi perkuliahan English for Tourism, lalu mengajak sejumlah mahasiswa berkunjung ke tempat wisata demi menemukan native speaker.

Saya yang kebetulan lama tak menjajal tempat wisata di Lombok, segera menyetujui ajakannya. Sahabat itu seakan mengerti bahwa akhir-akhir ini, saya juga tengah giat belajar bahasa Inggris. Sepertinya ia paham bahwa saya sedang memerlukan teman untuk berdialog.

***

Ibu penjual kain itu segera berlari mendekati rombongan, sesaat setelah sampai di pantai Tanjung Aan. “Handmade pak, handmade bu” katanya sayup-sayup. Ia antusias menyapa pengunjung sembari menawarkan dagangannya. Ibu itu adalah satu dari sekian banyak penjual kain tenun di Tanjung Aan. Saya menduga, usianya sekitar 50 tahun. Kepada saya ia bertutur bahwa telah menjual kain selama tak kurang dari 7 tahun. “Untungnya tak seberapa, hanya cukup untuk makan sehari-hari. Itupun kalau ada yang beli”. Ungkapnya.

Pantai Tanjung Aan Lombok

Pantai Tanjung Aan Lombok

Bukan sekali saya berbicang lama dengan para pedagang di tempat wisata. Beberapa waktu lalu, saya juga berjumpa dengan gadis kecil di pantai Kuta yang rela menjual gelang demi membayar uang sekolah. Gadis itu membuat saya iri sebab dalam usia belia, ia telah mahir berbahasa Inggris.

Bagi saya, berkunjung ke lokasi wisata bukan sekadar melihat obyek, memotret dan pulang. Saya menyenangi pertempaun-pertemuan dengan manusia-manusia di lokasi wisata, merasakan denyut jantung mereka yang hidup di pesisir, menikmati keceriaan warga setempat yang seringkali terheran-heran mengapa ada orang yang siap menghabiskan jutaan rupiah demi mendatangi kampung halamannya.

Sekian banyak pantai menawan di Lombok memang selalu dikerubungi para penjual kain. Dengan setia mereka menjajaki dagangan kepada siapa saja yang datang berkunjung. Di Tanjung Aan, mereka serupa tuan rumah yang antusias menyambut tamu dengan aneka souvenir khas Lombok.

Pantai Tanjung Aan Lombok

Pantai Tanjung Aan Lombok

Pantai Tanjung Aan merupakan satu diantara sekian banyak hamparan pantai indah yang membentang di Lombok. Tak sampai satu jam dari BIL (Bandara International Lombok) untuk sampai ke tempat ini. Dari sini, kita bisa leluasa menikmati sederet objek wisata lain yang hanya berjarak sepelemparan batu seperti Bukit Merese, Pantai Seger, Mawun, Mawi, Kuta, Selong Belanak dan masih banyak lagi.

Berbeda dengan Seger, pantai yang juga pernah dijadikan lokasi suting film ini menyajikan pemandangan indah dengan suasana ombak yang teduh. Tak ada satupun peselancar yang datang ke tempat ini. Yang nampak hanyalah ratusan turis asing yang berjemur di sepanjang garis pantai. Sambil berkeliling, saya menikmati sekelebat pemandangan di depan mata.

Saya menyadari bahwa Lombok memang menyimpan pesona hebat. Soal keindahan, pantai-pantai di sini memiliki hamparan pasir sehalus tepung. Di Tanjung Aan, saya bahkan bertemu dengan bule yang menyebut Lombok layaknya kepingan surga.

Di Tanjung Aan, saya menikmati akhir pekan yang menyenangkan. Matahari sedang terik, tapi saya masih bisa menyaksikan pantai luas yang begitu banyak peminat. Di pantai ini, saya merenungi banyak hal. Saya merenungi keindahan Lombok, ikhtiar pemerintah demi menjadikan Lombok sebagai kiblat wisata dunia, serta interaksi yang menyenangkan dengan beberapa warga.

Mataram, 31 Juli 2017

Wednesday, July 26, 2017

Sembilan Mental yang Harus Dimiliki Seorang Blogger


Ilustrasi

Di satu toko buku, saya melihat buku yang berisi tentang kiat-kiat sukses menjadi seorang blogger. Saya tiba-tiba saja tertarik untuk membacanya. Dalam waktu singkat, saya menyelsaikan beberapa kisah blogger sukses dunia. Mereka yang menggapai kecemerlangan karir, bermula dari aktvitias menjadi seorang blogger.

Saya akhirnya memahami betapa dibalik cerita-cerita sukses para blogger dunia seperti Darren Rowse, Yaro Starak, John Cow, Lisa Stone dan lain-lain, tersimpan sikap mental dan mindset tertentu yang menyertai langkah mereka. Benar kata pesepak bola legendaris Pele bahwa “Keberhasilan bukanlah suatu kebetulan. Untuk mencapai keberhasilan, dibutuhkan kerja keras, ketekunan, latihan, pembelajaran, pengorbanan, dan yang paling penting, cintailah apa yang kamu kerjakan”.

Buku itu membuat saya tersentak di beberapa bagian. Saya menyadari bahwa ada hal-hal yang teramat penting untuk dilakukan sebagai seorang blogger. Sesuatu yang kerap terpikirkan, namun tak selalu bisa dilakukan secara rutin, hingga mengakar kuat dalam kebiasaan. Apa saja itu? Nah, marilah kita buat daftar sederhana. Saya hanya menuliskan beberapa kiat yang telah dibagikan oleh banyak ahli dalam bidang ini.

Pertama, berani bermimpi besar. Segala sesuatu tentunya dimulai dari impian. Mimpi besar akan menggerakkan kita demi menggapai sesuatu yang kita inginkan. Kita bisa melihat sebegitu kuatnya ideologi American Dream yang membuat obsesi anak-anak Amerika hendak menggapai kemakmuran. Fenomena ini menggambarkan bahwa impian yang ditanam sejak kecil akan menjadi kompas bagi seseorang untuk bergerak ke arah yang diidam-idamkannya.

Kedua, cintailah aktivitas blogging. Hanya cintalah yang membuat kita berani melakukan hal-hal yang menurut orang lain boleh jadi tidak masuk akal. Menulis tanpa dibayar, berbagi ilmu dan tips berharga secara gratis, membalas komentar dan menjawab pertanyaan pembaca blog tanpa pamrih. Tanpa cinta, aktivitas blogging hanya akan bertahan dalam sekejap.

Mencintai aktivitas blogging bisa juga berarti memilih topik yang benar-benar kita kuasai dan sesuai untuk blog. Jangan pernah tergoda untuk menulis sesuatu yang tak benar-benar kita kuasai, sebab bisa menjadi bomerang saat pembaca mulai mempertanyakannya. Jika kebetulan hobi kita adalah travelling, menulis pengalaman, tips dan trik berwisata aman tentunya akan lebih mudah ketimbang menulis tema lain.

Ketiga, lakukan yang terbaik. Buatlah satu komitmen untuk melakukan dan memberikan yang terbaik. Ketika menulis artikel, menulislah sebaik mungkin. Berikan manfaat sebesar-besarnya kepada pembaca blog. Buatlah mereka membaca dengan alasan blog kita memuat satu kepingan informasi yang mereka butuhkan.

Ketika membalas komentar, balaslah dengan niat memberikan bantuan sehingga menunjukkan bahwa kita peduli dengan masalah mereka. Meskipun kita belum mendapatkan finansial apapun dari blog, tetaplah berkomitmen untuk melakukan yang terbaik.

Keempat, tentukan tujuan yang jelas. Kita bisa memulai dari menanyakan diri sendiri tentang apa yang memotivasi kita menekuni aktivitas blogging. Uang, hobi atau ketenaran? Jika uang, berapa yang ingin kita dapatkan? Lima juta, sepuluh juta? Kapan kita akan mendapatkan penghasilan itu? Bulan depan, tahun depan? Apapun tujuannya, usahakanlah menuliskanya di selembar kertas. Tentukan goal target untuk blog kita. Tentukan pula tenggat waktu untuk mencapainnya.

Menuliskan tujuan dari aktivitas blogging, akan mempermudah kita dalam mendapatkan sesuatu. Sebab dengan cara ini, kita dituntut untuk melakukan sesuatu secara terstruktur dan sistematis. Kita juga dengan mudah melakukan evaluasi terhadap setiap pencapaian. Dalam teori manajemen, langkah ini dikenal dengan istilah POAC yakni Planning, Organizing, Actuating dan Controlling.

Kelima, teruslah belajar. Dunia bergerak dengan cepat. Apa yang terjadi di timur dengan seketika memancing respon dari banyak orang yang tinggal di barat. Saya mengamini kalimat Thomas Friedman dalam buku “The World is Flat” bahwa dunia telah menjadi datar. Apa yang terjadi di suatu tempat bisa menimbulkan kekhawatiran dan keresahan di tempat lain. Batasan kian mengabur, informasi datang dari segala arah.

Setiap hari selalu ada hal baru, ide baru, trend baru, penemuan baru. Jika kita terlalu cepat berpuas diri, lalu malas mempelajari sesuatu yang baru, jangan terkejut jika dalam hitungan hari kita akan tertinggal. Saya teringat ungkapan seorang dosen di awal-awal kuliah dulu bahwa “Mereka yang mengasai informasi, adalah mereka yang menguasai dunia”. Setinggi apapun kesuksesan yang telah di raih, sebesar apapun penghasilan dari blog yang kita dapatkan, merasa laparlah terhadap segala informasi baru dan jangan pernah berhenti belajar.

Keenam, bergaul dengan orang-orang yang tepat. Tak ada salahnya berteman dengan siapapun. Namun jika kita benar-benar ingin mewujudkan sebuah impian, mulailah menemukan orang-orang yang mau mendukung setiap kemajuan kita. Pasalnya jika tak cermat, kita akan mendapati mereka yang selalu memberi atensi negatif terhadap apa yang kita lakukan.

Semenjak aktif menulis blog, saya mulai rutin mengikuti berbagai tulisan dari banyak maestro yang telah lebih dulu mengenal dunia aksara. Beberapa diantaranya bahkan berteman dengan saya di media sosial. Saya mengamati bagaimana mereka menulis, gagasan apa yang hendak mereka utarakan. Saya memilih untuk bersahabat dan rajin mengikuti postingan mereka yang selalu memancarkan energi positif, mencerahkan media sosial dengan ide-ide baru, serta selalu membuka ruang interaksi dan belajar bersama.

Ketujuh, bersiaplah untuk mengalami kenaikan dan penurunan. Dalam buku Creator. Inc, karya Arief Rahman, blogger merupakan salah satu profesi baru yang banyak diminati di era digital. Aktivitas blogging yang serba mudah, cepat, serta menyediakan begitu banyak peluang untuk mengumpulkan pundi-pundi rupiah membuat para blogger berbondong-bondong dalam membangun konten berkualitas demi memantik minat banyak pembaca.

Semakin blog itu ramai pembaca, semakin besar pula penghasilan yang didapatkan. Namun, semuanya tentu melaui proses yang sangat panjang. Saya pribadi percaya bahwa make money from blogging adalah sebuah bisnis yang menjanjikan. Tetapi layaknya bisnis lain di luar sana, dunia blogging juga mengenal kenaikan dan penurunan. Penghasilan dari aktivitas ini juga tidak bisa dipastikan. Yang harus kita lakukan hanyalah menyiapkan mindset positif bahwa dalam dunia blogging, kenaikan dan penurunan adalah hal yang biasa. Sesuatu yang perlu diutamakan adalah tetap komitmen dalam memproduksi konten-konten menarik dan berkualitas.

Kedelapan, disiplin terhadap diri sendiri. Saya selalu percaya bahwa di balik setiap kisah sukses para blogger, selalu tersimpan sikap disiplin yang luar biasa. Kualitas inilah yang membedakan Darren Rowse, Yaro Starak, John Cow, Lisa Stone dan sederet nama beken lain berbeda dengan kebanyakan blogger di luar sana. Disiplin dirilah yang membuat mereka tetap menulis nyaris setiap hari, meskipun tak ada seorangpun yang mengharuskan mereka melakukan hal itu.

Kesembilan, tetap bersabar dan persisten. Banyak blogger yang terlalu tergesa-gesa dan segera ingin meraih kesuksesan saat menekuni aktivitas blogging. Mereka terpukau dengan karir blogger lain yang mentereng. Sayangnya, ketika ekspektasi itu berbading terbalik, mereka terlalu cepat memutuskan untuk berhenti. Padahal, sejatinya setiap blog memiliki potensi dan ukuran keberhasilan yang berbeda-beda.

Saya sendiri sangat senang ketika berbagai tulisan di blog ini dibaca banyak orang. Bagi saya, berbagi pengalaman dengan rekan-rekan blogger sangatlah mengasikkan. Blog mengasah daya-daya kreativitas dan nalar saya untuk terus menyempurna. Melalui interaksi dengan pembaca, saya bisa terus belajar dan menyempurnakan tulisan, menyerap semua energi kritik demi menemukan karakter kuat dalam semua tulisan-tulisan itu. Meskipun tak selalu menuai penghasilan, saya tetap antusias menikmati setiap jengkal proses pembelajaran dalam aktivitas ini.

***

Saya hanya mencatat sembilan. Orang-orang yang berpengalaman dalam dunia blogging tentu punya lebih banyak penjelasan tentang bagaimana seharusnya bersikap sebagai seorang blogger. Kita bisa mencatat, lalu mengembangkan berbagai kiat yang diberikan demi menunjang aktivitas sebagai blogger. Ada hal-hal yang kita sadari, banyak pula hal yang tidak disadari. Namun dengan cara belajar terus-menerus, kita akan sampai pada satu kebenaran, lalu dengan segera mengaplikasikannya.

Dunia ini mempertemukan saya dengan banyak orang dalam berbagai interaksi. Saya merasakan banyak kenikmatan di dunia blog yang yang tak selalu bisa dijumpai di ranah lain. Ibarat taman bermain, dunia blog selalu saja nyaman menjadi tempat untuk tetirah dan melepas segala kepenatan. Tulisan ini pula sengaja dibuat sebagai pegangan pribadi, agar selalu survive dalam dunia yang serba menyenangkan ini.

Mataram, 26 Juli 2017

Sunday, July 23, 2017

Berkah Menulis Untuk Blogger


Ilustrasi

Beberapa waktu lalu, saya mengikuti kontes menulis yang diadakan oleh Republika. Tak saya sangka, tulisan itu terpilih sebagai salah satu juara. Klik Disini untuk melihatnya. Saat itu, para blogger diminta menuliskan kesan saat menjalani puasa di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Hari ini, saya menerima email dari penyelenggara lomba. Pesan yang saya terima adalah ucapan selamat sekaligus permintaan agar saya mengirimkan alamat lengkap, nomer KTP juga nomer rekening. Rupanya, tulisan itu dihargai jutaan rupiah.

Ah, hidup memang selalu punya kejutan yang menyenangkan. Selain leluasa menulis, dapat hadiah pula. Asyiiiiikkkkkkkk.

Sumbawa, 23 Juli 2017